Masih Banyak Rumah Orang RI ‘Nyantol’ Listrik ke Tetangga | PT Rifan Financindo

PT Rifan Financindo – Di era digitalisasi seperti sekarang ini pasti tidak ada yang menyangka bahwa masih banyak masyarakat Indonesia yang belum teraliri listrik.

Setidaknya, ada 1,2 juta rumah tangga diseluruh Indonesia yang belum menikmati listrik secara mandiri. Kebanyakan dari mereka masih ‘nyantol’ dari rumah tetangganya.

Hal ini disebut sebagai levering atau menumpang aliran listrik dari rumah tetangga.

Sebanyak1,2 juta rumah tangga yang belum teraliri listrik ini merupakan masyarakat tidak mampu. Dari angka tersebut, derdasarkan data Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K), 235.756 rumah tangga berada di Jawa Barat.

Mayoritas rumah tangga tidak mampu di Jawa Barat ini bergantung dengan rumah tetangganya dalam menikmati listrik.

Pemerintah melalui Kementerian BUMN pun menginisiasi program BUMN Hadir Untuk Negeri Sambung Listrik Gratis Bagi Keluarga Tidak Mampu’.

Program tersebut menjadi ajang 35 BUMN patungan untuk membuat masyarakat tidak mampu dapat menikmati listrik secara mandiri.

Program ‘BUMN Hadir Untuk Negeri Sambung Listrik Gratis Bagi Keluarga Tidak Mampu’ pun akhirnya diresmikan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang secara simbolis mengaktifkan meteran listrik.

Ada lima rumah warga di Bantarjati, Kota Bogor, Jawa Barat yang ditinjau langsung oleh Presiden Jokowi.

Menteri BUMN Rini Soemarno menyebut sampai dengan akhir Desember 2018, jumlah keluarga yang rumahnya tersambung listrik akan mencapai target 100 ribu keluarga.

“Faktanya memang masih ada warga yang mengakses listrik tapi itu diambil dari rumah tetangganya. Dengan bantuan sambungan listrik melalui Sinergi BUMN ini, maka warga sepenuhnya akan menikmati listrik resmi dari PLN. Ini tentunya sangat membantu masyarakat dalam menopang kegiatan ekonomi dan kualitas hidup rumah tangganya.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan program sinergi BUMN ini dilakukan untuk meningkatkan rasio elektrifikasi nasional.

“Yang pertama, ada yang dulu memang belum ada listriknya, ada yang sudah ada listrik tetapi nyambung dengan tetangga atau dengan orang tua. Nah sekarang kita sambung secara mandiri,” kata Jokowi di Bantarjati, Bogor, Jawa Barat, Minggu (2/12/2018).

Jokowi menceritakan, jika masyarakat yang sudah tersambung listrik secara mandiri maka biaya yang dikeluarkan untuk setrum ini pun jauh lebih murah dibandingkan masih numpang di rumah tetangga.

Lebih lanjut Jokowi mengungkapkan, listrik yang didapatkan masyarakat secara gratis dari sinergi BUMN ini pun bisa dipergunakan untuk televisi dan alat elektronik lainnya.

Oleh karena itu, orang nomor satu di Indonesia m pun meminta program BUMN patungan ini dapat memenuhi kebutuhan listrik masyarakat miskin di Indonesia.

Apalagi, biaya memasang listrik yang dianggap tidak murah akan banyak membantu masyarakat miskin di Indonesia.

Direktur Utama PLN Sofyan Basir mengatakan masih banyaknya masyarakat yang belum miliki sistem kelistrikan karena lebih memilih beli kebutuhan pokok seperti beras.

“Karena ongkosnya mahal, Rp 900 ribu sampai Rp 1 juta, orang miskin ini bayar Rp 30-Rp 40 ribu bisa, kalau bayar Rp 1 juta mending beli buat beras,” kata Sofyan Basir di Bantarjati, Bogor, Jawa Barat, Minggu (2/12/2018).

Sofyan menceritakan, biaya pemasangan meteran listrik memang cukup tinggi karena sudah sesuai dengan aturan yang berlaku. Dianggap mahal juga karena masyarkat harus menyiapkan perintilan lainnya seperti colokan, kabel, dan lainnya.

Dengan begitu, Mantan Dirut BRI ini memberikan fasilitas kelistrikan secara gratis melalui program sinergi BUMN. Di mana masyarakat tinggal mendapatkan pemasangan meteran dengan kapasitas 450 VA secara gratis.

Dia merinci biaya pemasangan meteran yang mencapai Rp 1 juta ini pun dibayar secara gotong royong oleh BUMN dengan rincian instalasi Rp 227.500, biaya penyambungan Rp 210.500, materai dua lembar Rp 12.000, standar layak operasi (SLO) Rp 40.000, token perdana Rp 10.000, sehingga totalnya Rp 500.000. Sedangkan sisanya seperti biaya administrasi dan jasa pemasangan digratiskan oleh PLN.

Sehingga, kebiasaan nyantol listrik ke rumah tetangga sudah bisa dihentikan dan menjadi lebih mandiri dengan biaya yang lebih murah.

 

Sumber: finance.detik

PT Rifan Financindo

 

Be the first to comment

Leave a Reply